Apakah Puasa Sunnah Rajab Itu?

Puasa Rajab adalah puasa yang dilakukan di bulan Rajab. Hukum puasa Rajab adalah sunnah. Puasa Rajab adalah puasa yang sudah masyhur di kalangan masyarakat. Kurang afdhal apabila kita melakukan amaliyah puasa Rajab tanpa mengetahui dasar hukumnya.

Dalil pertama yang menjelaskan sunnahnya puasa Rajab adalah Hadist riwayat dari Imam Muslim. Berikut hadist nabi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shohih Muslim.

حَدَّثَنِي قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ حُمَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحِمْيَرِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

Artinya: Telah menceritakan kepadaku Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Abu Awanah dari Abu Bisyr dari Humaid bin Abdurrahman Al Himyari dari Abu Hurairah Ra ia berkata; Rasulullah Saw bersabda: ” Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah yang mulia, dan shalat yang paling utama setelah shalat fardhu adalah shalat malam.” (HR Muslim :1982).

Bulan Allah yang mulia (muharram) adalah bulan Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. Secara implisit memang ada puasa Rajab, secara terselubung Rajab masuk dalam bulan Allah yang mulia sesuai dengan ayat Allah dalam surat At-Taubah ayat 36 yang berbunyi.

اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ

Artinya: “Sesungguhnya jumlah bulan menurut Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram” (QS At-Taubah: 36)

Hadist lain yang menyatakan kesunnahan puasa Rajab adalah hadist yang diriwayatkan Abu daud dalam kitab Sunan Abu Daud tentang nasihat Nabi terhadap Abu Umamah Al Bahili-sahabat yang ahli puasa.

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَعِيلَ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ عَنْ سَعِيدٍ الْجُرَيْرِيِّ عَنْ أَبِي السَّلِيلِ عَنْ مُجِيبَةَ الْبَاهِلِيَّةِ عَنْ أَبِيهَا أَوْ عَمِّهَا أَنَّهُ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ انْطَلَقَ فَأَتَاهُ بَعْدَ سَنَةٍ وَقَدْ تَغَيَّرَتْ حَالُهُ وَهَيْئَتُهُ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَمَا تَعْرِفُنِي قَالَ وَمَنْ أَنْتَ قَالَ أَنَا الْبَاهِلِيُّ الَّذِي جِئْتُكَ عَامَ الْأَوَّلِ قَالَ فَمَا غَيَّرَكَ وَقَدْ كُنْتَ حَسَنَ الْهَيْئَةِ قَالَ مَا أَكَلْتُ طَعَامًا إِلَّا بِلَيْلٍ مُنْذُ فَارَقْتُكَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِمَ عَذَّبْتَ نَفْسَكَ ثُمَّ قَالَ صُمْ شَهْرَ الصَّبْرِ وَيَوْمًا مِنْ كُلِّ شَهْرٍ قَالَ زِدْنِي فَإِنَّ بِي قُوَّةً قَالَ صُمْ يَوْمَيْنِ قَالَ زِدْنِي قَالَ صُمْ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ قَالَ زِدْنِي قَالَ صُمْ مِنْ الْحُرُمِ وَاتْرُكْ صُمْ مِنْ الْحُرُمِ وَاتْرُكْ صُمْ مِنْ الْحُرُمِ وَاتْرُكْ وَقَالَ بِأَصَابِعِهِ الثَّلَاثَةِ فَضَمَّهَا ثُمَّ أَرْسَلَهَا

Artinya: “Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il, Telah menceritakan kepada kami Hammad dari Sa’id Al Jurairi, dari Abu As Salil dari Mujibah Al Bahili, dari ayahnya atau pamannya bahwa ia datang kepada Rasulullah Saw kemudian pergi, kemudian ia datang kepada beliau setelah satu tahun, dan keadaan serta penampilannya telah berubah. Kemudian ia berkata; wahai Rasulullah, apakah engkau mengenalku? Beliau berkata: “Siapa kamu?” Ia berkata; saya adalah Al Bahili yang telah datang kepada engkau pada tahun pertama. Beliau berkata: “Apakah yang telah mengubahmu? Dahulu penampilanmu baik.” Ia berkata; saya tidak makan kecuali pada malam hari semenjak saya berpisah dengan engkau. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kenapa engkau menyiksa dirimu?” kemudian beliau berkata: “Berpuasalah pada bulan yang penuh kesabaran (Bulan Ramadhan), dan satu hari setiap bulan.” Ia berkata; tambahkan untukku, karena sesungguhnya saya kuat. Beliau berkata: “Berpuasalah dua hari!” Ia berkata; tambahkan untukku! Beliau berkata: “Berpuasalah tiga hari!” Ia berkata; tambahkan untukku! Beliau berkata: “Berpuasalah sebagian dari bulan hurum (Rajab, Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah dan Al Muharram).” Beliau mengatakannya dengan memberi isyarat menggunakan ketiga jari-jarinya, beliau menggenggamnya kemudian membukanya.” (HR Abu Daud: 2073)

Hadist Ketiga yang menerangkan tentang puasa Rajab adalah hadist riwayat Imam Abu Daud yang berbunyi:

حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عِيسَى حَدَّثَنَا عُثْمَانُ يَعْنِي ابْنَ حَكِيمٍ قَالَ سَأَلْتُ سَعِيدَ بْنَ جُبَيْرٍ عَنْ صِيَامِ رَجَبٍ فَقَالَ أَخْبَرَنِي ابْنُ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لَا يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لَا يَصُومُ

Artinya: “Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Musa, telah menceritakan kepada kami Isa, telah menceritakan kepada kami Utsman bin Hakim, ia beraka; saya bertanya kepada Sa’id bin Jubair, mengenai puasa Rajab. Ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah Saw pernah berpuasa hingga kami mengatakan; beliau tidak berbuka. Dan beliau berbuka hingga kami mengatakan; beliau tidak berpuasa.” (HR Abu Daud: 2073)

Ketiga hadist yang disebutkan adalah hadist shohih, hadist yang kuat untuk digunakan sebagai dalil disunnahkannya puasa Rajab.

Meskipun demikian ada hadist tentang puasa Rajab yang bersifat dhaif atau lemah yaitu hadist yang menjelaskan tentang keutamaan puasa Rajab dalam kitab Durratun Nasihin karya Syekh Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakir al-Khaubawiyyi. Hadist ini menjelaskan fadhilah puasa Rajab perhari.

Secara ringkas dapat disimpulkan bahwa hukum puasa Rajab adalah sunnah dengan dalil hadist shohih yang diriwayatkan Imam Muslim dan Imam Abu Daud. Bahkan Nabi Muhammad Saw. puasa Rajab tidak hanya satu, dua atau tiga hari saja tetapi Nabi terbiasa puasa Rajab satu bulan penuh.

 

Sumber: Youtube Suara Tebuireng

Narasumber: K.H Amir Jamiluddin

Leave a Comment

Your email address will not be published.